Penerbang adalah salah satu profesi yang paling didambakan oleh generasi muda Indonesia. Namun hanya sebagian kecil saja yang dapat meraihnya sebagai Penerbang. Padahal seiring dengan kemajuan dan perkembangan yang terjadi di dunia Penerbangan, diperlukan banyak Penerbang untuk mengisi kekurangan yang ada di berbagai Operator Penerbangan, baik di dalam maupun di luar negeri.

Banyak hal yang dapat menentukan seseorang yang dapat meraih cita-cita sebagai Penerbang, dan banyak pula hal yang dapat menggagalkannya. Keberhasilan dalam meraih cita-cita banyak ditentukan oleh komitmen, semangat, perencanaan yang matang dan konsisten dalam melaksanakannya di setiap tahapannya, strategi menjalankannya, membuat catatan pelaksanaan dan hasil evaluasi objektif, melakukan analisis, membuat keputusan atas apa yang telah dicapai dan proyeksinya ke depan, serta tidak kalah pentingnya adalah berdoa kepada Tuhan Yang Maha Esa agar selalu diberi kekuatan, kesehatan, kemudahan, dan menjadi Penerbang adalah sebagai bagian dari TakdirNya bagi anda. Berikut adalah tips yang berisi uraian mengenai berbagai aspek yang harus diperhatikan dan dilaksanakan dalam rangka menggapai cita-cita sebagai Penerbang.

 

1. Semangat terkait dengan Tujuan atau Cita-cita

Semangat (spirit) adalah faktor psikologis dimana seseorang merasa terpacu dan segala daya dan upaya dikerahkan untuk meraih suatu tujuan yang ditetapkan sebelumnya. Biasanya makin dekat dan mudah tujuan yang hendak dicapai maka semakin semangatlah untuk menggapainya. Sebaliknya semakin jauh dan sulit tujuan, semakin kurang semangat untuk mencapainya. Oleh karena itu agar kita tetap memiliki semangat yang tinggi untuk mencapai tujuan akhir jangka panjang (ending goals) maka buatlah tujuan-tujuan antara (tentative/intermediate goals) yang realistis dan tidak terlalu susah sehingga kitapun tidak kehilangan semangat untuk meraihnya. Jika telah mencapai tujuan yang satu, maka lanjutkan ke tujuan berikutnya sehingga pada akhirnya tujuan akhir tercapai juga.

Sebagai contoh misalnya tujuan akhir anda adalah Penerbang (ending goals), maka buatlah tujuan-tujuan tentatifnya, misalnya setiap harus banyak mempelajari ilmu-ilmu tentang Penerbangan, mempelajari Dunia Penerbangan yang terkait, menjaga kesehatan agar selalu fit dan bugar, harus bisa diterima di Sekolah Penerbangan, harus lulus tepat waktu dengan nilai baik, dan bekerja sebagai Penerbang, dst. Pada akhirnya semua tujuan tentatif itu tercapai tanpa kehilangan orientasi dan semangat, sehingga tak terasa tujuan akhirnya pun semakin dekat, maka biasanya semakin tambah pula semangat kita dalam menggapainya, hingga pada akhirnya anda benar-benar menjadi Penerbang sesuai harapan/cita-cita.

 

2. Tujuan/Cita-cita harus Moderat dan Realistis

Mulailah dengan target-target yang mudah dan realistis hingga yang rumit dan jangka panjang. Bagaimanapun dalam semua aspek kehidupan, tujuan atau target yang ditetapkan itu harus realistis dan harus dapat dicapai dengan cara, daya, dan upaya, juga biaya tertentu. Jangan membuat tujuan yang tidak realistis sehingga tidak mungkin untuk mencapainya, baik dilihat dari potensi, daya dan upaya, maupun biaya sehingga pada akhirnya dapat menimbulkan frustasi. Hal lain yang perlu dipertimbangkan dalam menentukan tujuan adalah bahwa tujuan itu tidak boleh terlalu sederhana karena biasanya tidak menantang dan tidak akan membangkitkan semangat, begitu juga sebaliknya jangan terlalu susah. Jadi tujuan yang ditetapkan idealnya menengah (moderat), terlalu susah tidak, terlalu mudahpun tidak, realistis lah.

 

3. Berdoa dan Berkontemplasi sebagai Sarana untuk Membangkitkan Semangat

Aspek lainnya adalah berdoa kepada Sang Maha Pemilik hidup dan kehidupan ini juga penting. Kalau sudah berdoa, maka kita wajib berusaha, dan jika berhasil maka kita wajib bersyukur, jika tidak berhasil berarti tujuan itu bukan yang terbaik untuk kita di mata Tuhan Yang Maha Kuasa, maka kita wajib bertawakal, bersyukur malah, sebab kalau kita paksakan juga mungkin kita akan memperoleh bahaya dan derita di kemudian hari. Berdoa juga merupakan salah satu cara untuk memperoleh semangat. Jika yang disebutkan di atas masuk kategori semangat yang dibangkitkan dari luar (external spirit), maka berdoa masuk kategori semangat yang tumbuh dari dalam (internal spirit). Banyak ragam dan cara untuk membangkitkan semangat, baik internal maupun eksternal, asal kita mau mencari dan menggalinya, dan mau tidak mau harus sering merenungkannya (berkontemplasi) mengenai tujuan itu ditinjau dari hakekat, urgensi, manfaat, upaya, dan biaya yang diperlukan untuk mencapainya.

 

4. Lakukan Evaluasi dan Penilaian

Aspek lain yang tidak kalah pentingnya adalah evaluasi objektif dan penilaian terhadap apa yang telah dikerjakan di setiap langkahnya. Jadi evaluasi dan penilaian atas segala daya dan upaya yang telah ditempuh juga biaya yang telah dikeluarkan dalam rangka mencapai tujuan harus dilakukan setiap hari. Saat yang baik adalah sebelum tidur, karena biasanya saat itu suasana sudah hening dan pikiran sedang jernih, lalu dimantapkan lagi ba'da sholat Shubuh. Luangkanlah waktu sekitar 15 menit untuk mengevaluasi efektivitas dan efisiensi setiap upaya yang telah dilakukan hari itu, dan luangkan waktu 15 berikutnya untuk membuat rencana, strategi, taktik (siasat), dan langkah-langkah yang akan ditempuh untuk memperbaiki kekurangan atau mengembangkan upaya yang telah dilakukan sebelumnya untuk bahan proyeksi ke depan.

 

5. Lakukan Pencatatan sebagai Bahan Evaluasi, Pengambilan Keputusan, dan Proyeksi

Terakhir pecatatan atas setiap rencana (agenda) tindakan, kendala, masalah, dan solusinya harus selalu ditulis dalam buku, biasanya buku agenda, supaya dapat digunakan sebagai bahan evaluasi dan proyeksi ke depan. Oleh karena itu orang modern biasanya punya buku agenda, gunanya tidak hanya untuk mencatat setiap kegiatan rutin, apalagi hanya diisi oleh hal-hal cengeng dan tidak bermakna, melainkan untuk mencatat setiap aspek penting kegiatan baik yang akan, sedang, maupun telah dilakukan berikut kendala, masalah, dan solusinya yang sangat berguna sebagai bahan pengambilan keputusan, bahan pengalaman, dan bahan proyeksi dalam membuat perencanaan tujuan dan kegiatan di masa yang akan datang. Semoga bermanfaat. Selamat merencanakan dan memulai upaya dalam meraih cita-cita.

Salam Ilmuterbang.. :)

disclaimer

Semua tulisan di site ini hanyalah untuk belajar dan meningkatkan ketrampilan personel penerbangan dan menambah wawasan masyarakat umum. Jika ada perbedaan dengan dokumen resmi dari otoritas yang berwenang dan pabrik pesawat, maka dokumen resmilah yang berlaku. Klik di judul disclaimer di atas untuk melihat keseluruhan aturan penggunaan ilmuterbang.com
Go to top